SIGN IN
SIGN UP
Press Esc to close
Press Esc to close
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

line official dreamers
facebook dreamers
twitter dreamer
instagram dreamers
youtube dreamers
periscope dreamers
google plus dreamers
FORUM
  • All
  • Current Issue
  • Fanbase Corner
  • Community Corner
  • Hot Thread
  • Popular Thread
  • Latest Thread
  • Create New Thread
  • Dreamers Citizen Card
News > Tips Mendidik Anak Mandiri

Tips Mendidik Anak Mandiri

hipu on 09 Maret 2018 | 42 views | 0 replies
Share:
posts : 4
reputation : 0

Saat anak-anak meleleh di tengah toko yang ramai, saat makan malam liburan bersama keluarga besar, atau di rumah, itu bisa sangat membuat frustrasi. Tetapi orang tua dapat membantu anak-anak belajar mengendalikan diri dan mengajari mereka cara merespons tanpa hanya bertindak berdasarkan dorongan hati.

Pengajaran pengendalian diri adalah salah satu hal terpenting yang bisa dilakukan orang tua untuk anak-anak mereka karena keterampilan ini adalah sesuatu yang paling penting untuk kesuksesan di kemudian hari.

Membantu Anak-anak Belajar Mengendalikan Diri
Dengan belajar mengendalikan diri, anak-anak dapat membuat keputusan yang tepat dan menanggapi situasi yang penuh tekanan dengan cara yang dapat menghasilkan hasil positif.

Misalnya, jika Anda mengatakan bahwa Anda tidak menyajikan es krim sampai setelah makan malam, anak Anda mungkin akan menangis, memohon, atau bahkan berteriak dengan harapan bahwa Anda akan menyerah. Tetapi dengan pengendalian diri, anak Anda dapat mengerti bahwa sebuah temperamen amukan berarti Anda akan mengambil es krim untuk selamanya dan lebih bijak menunggu dengan sabar.

Baca: Tips Mendidik Anak Mandiri

Berikut adalah beberapa saran tentang bagaimana membantu anak-anak belajar mengendalikan perilaku mereka:

Sampai Usia 2
Bayi dan balita merasa frustrasi karena perbedaan besar antara hal-hal yang ingin mereka lakukan dan apa yang dapat mereka lakukan. Mereka sering merespons dengan amarah. Cobalah untuk mencegah ledakan dengan mengalihkan perhatian si kecil dengan mainan atau aktivitas lainnya.

Untuk anak-anak yang mencapai usia 2 tahun, cobalah waktu istirahat singkat di area yang ditentukan - seperti kursi dapur atau tangga bawah - untuk menunjukkan konsekuensi ledakan dan ajarkan bahwa lebih baik meluangkan waktu berdua saja daripada mengamuk.

Usia 3 sampai 5
Anda dapat terus menggunakan batas waktu, namun bukan menetapkan batas waktu tertentu, batas waktu akhir setelah anak Anda tenang. Ini membantu anak-anak meningkatkan rasa kontrol diri mereka. Dan pujilah anak Anda karena tidak kehilangan kendali dalam situasi frustasi atau sulit.

Usia 6 sampai 9
Sewaktu anak-anak masuk sekolah, mereka lebih mampu memahami gagasan konsekuensi dan mereka dapat memilih perilaku baik atau buruk. Ini bisa membantu anak Anda membayangkan sebuah tanda berhenti yang harus dipatuhi dan dipikirkan situasi sebelum merespons. Dorong anak Anda untuk menjauh dari situasi frustrasi selama beberapa menit untuk mendinginkan diri daripada mengalami ledakan. Puji anak-anak saat mereka berjalan pergi dan mendinginkan diri - mereka cenderung menggunakan keterampilan itu lagi.

Usia 10 sampai 12
Anak-anak yang lebih tua biasanya lebih mengerti perasaan mereka. Dorong mereka untuk memikirkan apa yang menyebabkan mereka kehilangan kontrol dan kemudian menganalisisnya. Jelaskan bahwa terkadang situasi yang mengesalkan pada awalnya tidak berakhir dengan begitu mengerikan. Mendesak anak-anak untuk meluangkan waktu untuk berpikir sebelum menanggapi situasi. Pujilah mereka saat mereka menggunakan kemampuan mengendalikan diri mereka.

Usia 13 sampai 17 tahun
Sekarang anak-anak harus bisa mengendalikan sebagian besar tindakan mereka. Tapi ingatkan remaja untuk memikirkan konsekuensi jangka panjang. Mendesak mereka untuk berhenti sejenak untuk mengevaluasi situasi yang mengganggu sebelum merespons dan berbicara melalui masalah daripada kehilangan kontrol, membanting pintu, atau berteriak. Jika perlu, disiplin remaja Anda dengan mengambil hak istimewa tertentu untuk memperkuat pesan bahwa pengendalian diri adalah keterampilan penting. Izinkan dia untuk mendapatkan hak istimewa kembali dengan menunjukkan kontrol diri.

Saat Anak-Anak Tidak Terawasi
Sekeras mungkin, tahan untuk berteriak saat Anda mendisiplinkan anak-anak Anda. Sebaliknya, bersikaplah tegas dan faktanya. Selama krisis anak, tetap tenang dan jelaskan bahwa berteriak, mengamuk, dan membanting pintu adalah perilaku yang tidak dapat diterima yang memiliki konsekuensi - dan katakan apa akibatnya.

Tindakan Anda akan menunjukkan bahwa amukan tidak akan membuat anak-anak berada di atas angin. Misalnya, jika anak Anda kesal di toko bahan makanan setelah Anda menjelaskan mengapa Anda tidak membeli permen, jangan menyerah - dengan demikian menunjukkan bahwa amukan itu tidak dapat diterima dan tidak efektif.

Juga, pertimbangkan untuk berbicara dengan guru anak Anda tentang pengaturan kelas dan ekspektasi perilaku yang sesuai. Tanyakan apakah pemecahan masalah diajarkan atau didemonstrasikan di sekolah.

Kunjungi http://esoksehat.com/cara-mendidik-anak-agar-mandiri/

Dan model self-control sendiri. Jika Anda berada dalam situasi yang menyebalkan di depan anak-anak Anda, beritahu mereka mengapa Anda frustrasi dan kemudian diskusikan solusi potensial untuk masalah ini. Misalnya, jika Anda salah memasukkan kunci Anda, daripada menjadi marah, beri tahu anak-anak Anda bahwa kunci hilang dan kemudian cari mereka bersama-sama. Jika mereka tidak muncul, ambillah langkah konstruktif berikutnya (seperti menapak langkah Anda saat terakhir Anda memiliki kunci di tangan). Tunjukkan bahwa kontrol emosional dan pemecahan masalah yang baik adalah cara untuk menghadapi situasi yang sulit.

09 Maret 2018, 10:01
0
0
1


Airy Rooms
FANBASE & COMMUNITY

[QUIZ] SHVR TICKET GIVEAWAY

[QUIZ] DREAMERS MERCHANDISE GIVEAWAY

SHVR TICKET GIVEAWAY - ANNOUNCEMENT

Harga Parket Kayu Belanda Terbaik Pada Hunian

The Advantage of Relocation To A Studio Apartment – Top 4 Movers And Packers Hyderabad

RECENT ACTIVE MEMBERS
TOP TAGS
Press Esc to close
Press Esc to close
Press Esc to close
Press Esc to close
Press Esc to close
Press Esc to close